Templates by BIGtheme NET

Perampas Trotoar Bukan Cuma Motor

Pasar Cileungsi

Sepeda motor naik trotoar itu biasa. Beberapa bulan yang lalu, ketika jalur Bekasi – Cakung jadi jalur harian saya, saya sering melihat fenomena itu. Memang itu jalur macet setiap pagi. Meskipun demikian tindakan pengendara sepeda motor naik trotoar tetaplah tidak benar, dan tidak pernah dibenarkan, karena jelas-jelas merampas hak pejalan kaki.

Namun ternyata, perampas trotoar bukan hanya sepeda motor. Banyak pedagang memanfaatkan trotoar untuk membuka lapak mereka. Dan tindakan ini dilegalkan oleh pemerintah daerahnya, entah itu kepala desa, camat atau whatever lah.

Kenapa saya bilang dilegalkan? Lha itu jualan bukan sehari dua hari, tapi setiap hari. Dan tidak pernah ada tindakan apapun dari pihak yang punya wewenang. Apa itu tidak berarti dilegalkan?

Atau mereka itu buta tuli?

22 comments

  1. semua itu sebenarnya ada tempatnya masing-masing ko ya nyrobot juga… memang sulit menegakkannya.. nitip om

  2. perlu ketegasan dari pihak berwenang

  3. Banyak preman yang ngebacking.. Bekasi juga masbro..?

  4. Satpol PP Satpol PP
    pada memana aza Satpol PP

  5. Ya gimana lagi bro Yoshi,,
    wong gak ada yang menyediakan tempat buat pedagang seperti mereka. Terpaksa mereka merampas haknya pejalan kaki 🙁
    Endingnya miris lagi
    diuber-uber pak Satpol pake pick-up yang ada bangku tamannya 😈

  6. 46@sukses.com

    Selagi pemerintah blum ngasih tempat untk mereka brdagang,biarin aja broww..kasian mereka,jualan sepatu,nasi dadakan,mainanan,mie ayam,bakso,hanya demi ngidupin anak2nya,anak2nya bnyak di rumah brow..kadang dagangan mereka sepi,gak laku,coba sesekali main kerumahnya,sungguh kita akan terasa iba,dan menangis batin..moga pemerintah memikirkannya.

    • Memang bukan 100% kesalahan pedagangnya bro. Saya tahu, mereka bayar untuk bisa menggunakan tempat itu. Pemdanya harusnya mikirin lokasi yang lebih manusiawi buat mereka, dan buat pejalan kaki.

  7. perut selalu jadi alasan. kamrat pun tak bisa bertindak 😎

  8. alasannya pasti karena mata pencaharian … polisi n aparat terkait gak mampu berindak lebih

  9. Biasa.. Wajib setor mas yg buat tiba2 jd buta tuli

  10. kalo pedagang kaki masih banyak yg kasian sih, tapi kalo motor udh susah dikasianin

  11. Only in Indonesia mas… uniknya negeri ini…

  12. dan mereka jika diingatkan malah ngamuk2, golek duit jarene…padahal mengganggu..

  13. sudah ga heran lagi deh dengan fonemena ini, kalo belom di bubarin secara paksa gak akan sadar.

    GPS Tracking

  14. Memang cherybelle bro (dilema), di satu sisi mengganggu, di sisi lain mereka juga cari nafkah, masih ada bagus ny cari nafkah dgn cara halal walau maksain tempat ny, abis negara juga ga mampu menangani masalah penyediaan lapangan pekerjaan. Benar kata bro d atas, mereka juga ga sembarang ngegelar, mereka juga bayar, jd salah satu yang paling dahulu d minta tanggung jwb ny adalah pemerintah/aparat setempat.

Tulis komentarmu

%d bloggers like this: